buku bertemu ruas

Saturday, September 27, 2008

Bismillah..alhamdulillah..
Sekarang aku menulis di atas katil sendiri.. nikmat tuhan itu memang tak dapat didustakan tapi adakah aku akan berada dikalangan yang bersyukur jika ditimpa ujian? Selawat dan salam ke atas junjungan besar rasulullah dan para sahabat serta ahlul bait…

Perjalanan hari ini nak pulang ke kedah adalah ujian yang amat besar..masakan tidaknya… puasa memang tak boleh jadikan alas an dah and then air cond bus rosak, pastu bas rosak pastu hingar lagi dan terkandas sehingga ambil masa 6 jam nak balik ke kedah ja pun… tapi Alhamdulillah selamat sampai jua akhirnya…

Buku bertemu ruas
Ya ALLAH ini semua adalah ujian dariMU… untuk menguji hamba2mu apakah mereka hanya tahu bercakap atau bagaimana… alhamdulillah seingat aku, aku tidak mengeluh apa pun di dalam bas tadi, mungkin cuma jenaka2 kecil yang ada mencuit hati… ya lah dengan keadaan bas yang semacam itu siapa sahaja mungkin boleh ternoda puasanya.
Aku teringat pesanan aku pada seorang sahabat.. “anta jangan kata macam tu, setiap yang ALLAH bagi tu mesti ada hikmah, kita jangan banyak mengeluh sangat, cuba bersyukur dan terima benda tu, dan yang paling penting untuk kita terima benda tu dalam redha adalah dengan settingkan minda kita dalam keadaan husnul dzon terhadap semua kurniaan ALLAH”….

Teringat pula aku kepada kuliah habib umar bin al-hafiz, yang bunyi nya lebih kurang macam ni la… “kita lebih senang dan selesa jika pemimpin Negara atau presiden atau kenamaan beri makanan atau hadiah kepada kita dari orang kebanyakan yang memberi kepada kita, walaupun benda yang diberi adalah sama. Akan tetapi orang yang hatinya diterangi dengan annur, maka hati dan cara pemikirannya adalah lain, maka rezaki (makanan) yang dikurniakan oleh ALLAH kepada nya akan dibanggakan dengan kesyukuran yang bersangatan kerana dia mendapat nikmat pemberian dari TUHAN!.. ALLAH…!!

Maka 2 benda ini berada dalam kotak pemikiranku ketika berada di dalam bas dalam keadaan panas dan dahaga itu tadi, dan satu yang menbuat aku sedu juga bila aku teringatkan tentang azab di neraka. Bayangkanlah orang yang berada di dalam neraka akan menerima azab yang bersangatan pedih dan sakit nya, disamping waktu yang amat panjang. Maka adakah aku perlu mengeluh untuk diuji seketika oleh rabb jika aku tahu bahawa pengakhiran azabku didalam bas itu akan berakhir apabila aku keluar dari bas itu dalam beberapa jam saja lagi.

Apa yang nak dikatakan disini adalah apa yang keluar dari mulut itu takkan mudah dilaksanakan melainkan jika kita sentiasa mengingatiNYA.. dan aku tahu bahawa jika aku cuba untuk menasihati orang atas satu perkara maka aku juga mesti bersedia untuk menerima benda itu untuk bakal berlaku pada diriku.
ALLAH bantulah kami dalam menjalankan suruhan dan mencegah amaranMU…wallahu’alam

0 orang motivator: